Mengurai kemacetan dan Alternatif solusinya

DEPOK, lensapublik.com – Berbicara masalah opini publik dalam acara ngopi bareng Sekber Wartawan Kota Depok bersama Kadishub kota Depok – H. Dadang W Himendra pada jumat (25/10/19)

Kadishub Dadang dalam uraiannya menjelaskan, dua puluh titik kemacetan di kota Depok, bukan berarti Dishub diam saja, semua sudah dilakukan sesuai agenda kerja, kajian dan juga pelaksanaan.

“Bicara solusi kemacetan, itu harus dari hulu ke hilir. Hulumnya  bisa di PUPR, Rumkim, atau Bappeda,” terang Dadanya.

Lebih jauh Dadang menjelaskan, terkait kemacetan yang ada, tidak lepas dari lajunya pertumbuhan penduduk di kota Depok, dan padatnya pemukiman. Hal itulah yang menyolok fungsi jalan, perumahan dan lingkungan hidup.

“Karena pertumbuhan penduduk dan tempat tinggal tidak bisa dicegah secara maksimal, maka kita perlu menejemen rekayasa arus jalan,” terang Dadang lagi.

Dadang dan jajarannya telah mengoptimalkan rekayasa arus simpang dan juga pelebaran jalan.

“Tetapi pelebaran jalan juga tidak menjadi solusi bila semua lini tak dibenahi, bahkan bukan hanya itu. Seumpamanya ada perbaikan atau pelebaran jalan, perlu juga diketahui, tidak bisa serta merta bisa dilakukan begitu saja.  Karena ada jalan provinsi, ada jalan nasional atau pusat, ada juga jalan daerah atau lokal, untuk jalan provinsi dan nasional kita tidak bisa serta merta melakukan penataan tanpa ada koordinasi dengan pihak terkait,” terang Dadang panjang lebar.

Acara yang dimoderatori oleh Putra Gara itu dimulai dari pukul 25.30 – 17.30. Ada sesi tanya jawab terkait permasalahan yang ada di kota Depok. Namun semua mengacu bagaimana mencari solusi dari permasalahan kemacetan di kota Depok.

Dadang nengatskan”Kami di Dishub sangat terbuka terkait masalah kritik dan saran yang membangun. Tetapi semuanya harus by data, jangan opini. Apa lagi bila itu terkait dengan tugas wartawan, harus ada fakta, bukti dan juga konfirmasi.
Dadang mengatakan pernah jadi Humas di perkot, dan selalu berhubungan dengan wartawan seperti Sekber ini,” kata Dadang.

Acara ngopi bareng kali ini dikatakan sangat rileks, tetapi mampu dijabarkan oleh Dadang dengan penuh keakraban (Dd)

2 Comments on “Mengurai kemacetan dan Alternatif solusinya”

  1. I am also commenting to let you know of the great encounter my friend’s daughter found reading through your web page. She figured out numerous issues, not to mention what it’s like to have an amazing giving mood to have men and women really easily have an understanding of selected hard to do subject areas. You really exceeded our own expectations. Many thanks for imparting the interesting, safe, explanatory and even easy thoughts on the topic to Janet.

  2. Thanks for your own work on this website. My mother take interest in participating in investigations and it’s really obvious why. Most people learn all regarding the lively mode you present rewarding techniques through this web site and even inspire participation from some others on the point then our favorite princess is really starting to learn a whole lot. Take advantage of the rest of the year. You are always doing a splendid job.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.